Alunan zikir indah

Di Bawah SATU cahaya..



WHICH STARTED HERE!!~~LETS SEE!!~~

Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku dan matiku kerana Allah S.W.T, Tuhan sekalian alam.
Just Play it!

Andaiku pergi

KeredhaanMu..|||
Damba KasihMu|||

Setiap detik nafasku, sentiasa bersamamu, wahai bidadaraku,
suami yang ku kasihi.Ku mencintaimu kerana kamu
melabuhkan cintamu pada-Nya.

Ebook budak sekolah


Boleh dikatakan 5 bulan adalah bulan mengantuk. Sesampai jerr kat opis, dalam pkul 9 lebih2 gtu mata seakan xingin terbuka. Xnak layan sangat ngantuk mata, maka berlakulah aktiviti turun naik tangga. Mungkin ini adalah antara alahan2 yang aku alami.



Tapi, kali ini aku duduk jer kat tempat duduk.. Sbb penat juga main exercise ni.. Dalam keadaan ngantuk tu, datanglah bebudak sekolah. "Cik da, Tolong format ebook."
"ok. Letak kat sini". selang beberapa minit.Cik Da, Halim ni xingat password lah. Tolong buang.."ok".
Maka, setelah kepala aku penin dengan laptop cikgu yang kena format berkali2 ni, aku alih perhatian kepada ebook si Halim. Aku masuk admin dan removekan password dia. Terdetik di hati , nak tengok apa yang dia bukak kat ebook dia. Nak checklah kononnya.



Tarikh demi tarikh yang ku buka...Ok. Dia buka game, tarikh kedua plak, dia buka local disk, my document , merdia player.. Buka lagi.. Ya Allah! Halamak. Rosak2. Dia buka gambar perempuan ........dan macam2 lagilah gambar yang lebih kurang tu.. Aduyai, xtergamaklah nak sebut.. Aku tau, bukan si Halim yang buka. Ni, mesti kerja abang dia.. Aku nekad , nak tunjuk kat mak dia.



Terkejut jgaklah mak dia yang mengajar kelas Kafa. Bila ditanya, mak dia cakap anak dia yang umur 21 yang buka.. Lelaki umur 21 tengok gambar prmpn ........Apa kes? Kalau 21 tu, mmg buka spesies budak, tp kot ye pun dah gatai sangat, Cari kerja elok2, kawen cepat2. Tapi, heran jugak, apalah pekdahnya, tengok bnda2 yang xberfaedah camtu.. Jangankan bebudak, orang tua yang dikira kubur kata mari, dunia kata pergi pun perangai lbh kurang tu gak. Apa nk jadi ngan akhlak manusia skrg? Aku jd penin fikirkannya.



Inilah akibatnya,konon dunia tanpa sempadan. Tiada sempadan untuk melihat unsur yang tak senonoh, sehinggakan budak2 yang masih disekolah rendah pun sudah pandai bercakap, melihat malahan melakukan sendiri perkara2 tidak senonoh. Mendidik anak di zaman yang teknologi yang mnyediakan pelbagai unsur yang tidak berfaedah adalah satu cabaran yang besar. Meskipun dikampung dan dinegeriku yang boleh dikatakan kurang tempat hiburan seperti kelab2, tempat disko, wayang dan sebagainya, tetap juga menjadi cabaran bagi aku. Apalagi untuk membesarkan anak di Kota Metropolitan, menjadikan aku berfikir 2, 3 kali.



Tetapi, berjauhan dengan walidnya mungkin juga tidak elok untuk permata hati yang bakal lahir.. Belum lagi kujumpa jalan terbaik buat masa ini selain daripada berjauhan untuk satu2 jangka waktu. Berkorbanlah untuk masa depan. Bukan tidak jumpa langsung..Sesekali apabila rindu bertandang, pasti detik pertemuan hadir juga demi menatap permata hati..

Nak kata apa2. Tulislah kat bawah tu yer

1 comment:

Fiza said...

moralnya kanak2 tidak elok didedahkan dengan dunia it..di salah gunakan...